Magang: Kerja atau Gabut (Bagian 1)

Sebelum hari H magang, jujur aja gue panik banget. In case, gue akui memang otak gue nggak sebegitunya sama teori-teori di kuliah. Cuma dengan modal rajin nulis, rajin bacot panjang-panjang kalo UTS makanya IP gak jelek-jelek bener. Maklum aja, salah jurusan, masbrombaksist.

Terus, justru di hari pertama magang dapet kenyataan yang. Emagod, gue dan tiga temen gue justru dihadapi dengan orang yang berbeda sebelum welcoming kami ketika ngajuin permohonan magang di instansi pemerintah itu. Jeger bangetnya, sebelumnya kami udah dapet “posisi” di bagian tertentu, dan ternyata berubah lagi. Worse, kita diharuskan buat proposal dan diliburkan. Iya, jadinya dateng kepagian di kantor, nunggu cukup lama, intinya cuma disuruh pulang.

Hari kedua, proposal diterima. Gue masuk bagian perencanaan. Supervisornya baik. Banget. Tapi gue kayak anak kecil yang dikasih tempat duduk di samping bawahannya yang lulusan hukum. Cukup menyenangkan. Tapi karena emang gue kurang bisa membawa diri jadinya krik krik sampai seharian. Apalagi, gue sama sekali nggak dapet job apa pun. ASTAGA, gue gabut. Akhirnya, curhatlah sama temen sekantor yang ada di badan itu. Ternyata, dua orang udah dapet kerjaan, malah ada yang jadi researcher dengan membuat OK dan kuesioner. Okesip, apa pula yang harus gue tulis di laporan magang?

Berlalu sampai hari ketiga, ternyata gue ditinggal. Ditinggal karena gak ada kerjaan. Kerjaan gue cuma ngutak-ngatik tesis dan skripsi orang, nyari ada apa nggak yang nyambung dengan sub-bidang perencanaan. Emagod, ternyata dikit banget. Jujur aja gue galau. Galaunya beneraaaan. Semuanya punya kerjaan. Sedangkan gue nggak. Lantas nanti supervisor gue nilai gue gimana? Gimana cara ngukur nilai kerja gue kalo gue nggak dikasih kerjaan? Akhirnya ada temen yang beda SKPD yang curhat dengan hal serupa. Tapi dia lebih baik karena diikutin rapat. Nah gue boro-boro, cuma diajak ngobrol, dikasih makanan, dan sebagainya. Macem beneran cuma mau neliti instansi. Untungnya ada yang curhat di milis magang terkait kegabutan. Jawabannya cukup melegakan sih, tapi ya gimana dong. Namanya magang kan mau dapet experiences dunia kerja. Too bad, emang gue gak supel sih. Huh. Kadang benci banget dengan kondisi kayak begini.

Then, hari keempat. Masih gabut dan galau. Akhirnya setelah usai jam kantor, gue lapor ke supervisor terkait penilaian. Yang buat gue seneng, gue akan disertakan rapat, gue juga ngelakuin wandam dengan beliau, dan akhirnya dia bilang gue akan ditugaskan untuk membantu staffnya yang lulusan hukum itu untuk analisis beban kerja dinas tertentu.

Hari Jumat pun tiba dengan asumsi gue akan dapet kerjaan, nggak gabut lagi. Ternyata oh ternyata, supervisor gue cuti. Anaknya khitanan. Ngelirik staffnya ternyata sama sekali gak ada perbincangan soal tugas kerja analisis beban kerja dinas tertentu itu. Cuma bisa meringis. Come on, baru sadar ternyata di dunia magang dan dunia kampus, beda ya. Kalo di kampus dikasih tugas bete, kalo di dunia magang dikasih tugas malah seneng. Can you imagine that case? Bahkan pas jam sepuluh pun bagian bidang perencanaan pada “kondangan” khitanan anak supervisor gue. Uh-oh. Uh-oh. Akhirnya gue nyoba ambil inisiatif untuk ancang-ancang laporan akhir magang gue gimana. Dapet contohnya pula dari temen yang katanya LAM tersebut ternyata hanya deskriptif. Gue sendiri bingung. Sebenernya departemen maunya gimana? Karena gue pun akhirnya mensugesti diri untuk siap dengan analisis panjang karena konon katanya LAM itu sampe 80 halaman! EMAGOD!

Tapi ada pencerahan ketika ngobrol bareng supervisor temen gue yang punya almameter sama. Better, dia emang mirip dosen. Gue dijelasin ini-itu, mau ambil apa, mau ngapain, mau nyoba apa. Karena gue bego, sebenernya gue takut kalo gue keliatan cetek banget. Nggak kayak temen di satu-ruangan itu yang asdos dan terbiasa dengan analisisnya yang cadas… Gue? Astaga. Gue yakin IP gue bagus di semester awal karena masih belom ada administrasi negaranya. Udah melingkup ke jurusan sendiri, udah meninggal dini begini. Hah. Jadi mau gimana? Rencananya mau mendalami soal formasi. Formasi-oh-formasi. Kenapa sedikit sekali yang mengambilmu sebagai tema skripsi atau tesis? Atau bahkan gak ada kali ya.

Poor me. Terus gue mesti gimana? Gue udah nemu kuesioner, kalo kata Sofi, itu bisa pendekatan kualitatif, tapi teknik pengambilan datanya kuantitatif-kualitatif. Meski gue sendiri gak ngerti artinya apa.

Cuma berharap, kalo gue dikasih kerjaan di minggu kedua. Masih percaya, orang yang sabar yang beruntung. Dan bukannya gue udah pernah ngalamin ya? Percaya. Percaya. It’s just talking about your mind of bussinness. Semoga.

2 Comments

  1. Waaah, emangnya kalo magang digaji ya O.O

    Dulu waktu saya magang (istilahnya sih kerja praktek) di BUMN kilang minyak, sibuk banget loh…

    …..

    …..sibuk nahan ngantuk maksudnya, soalnya selewat makan siang udah ngga ada kerjaan. dan mana mungkin anak magang imut2 mau pada dicemplungin ke refinery plant. bisa runyam dunia persilatan :lol:

    ya nasib, mungkin begitulah nasib anak magang. semoga cepat dapet yang bisa dikerjakan, semoga dapet A dan dapet pengalaman juga… :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s