Balada Menulis

Kiprah gue di dunia tulis-menulis tuh cetek. Banget. Jaman SMA, punya cita-cita nerbitin novel, terus nyelesaiin naskah yang kalo dibaca lagi amat sangat geli dengan bahasanya makanya ditolak sama Gramedia. Terus gak lama pernah nulis lagi terus ditolak sama Terrant Books. Terus… naskah novel ketiga, ceritanya mau diikutin lomba novel Bukune eh tapinya telat satu hari haha makanya sekarang teronggok di kamar. Itu prestasi? Hahaha sama sekali bukan!

Tapi ya ada sih, prestasi di dunia nulis. Tapi cuma sebiji. Cuma sempat menang juara satu lomba cerpen remaja yang diselenggarain sama Majalah Story dan KFC–di mana hadiahnya selalu nemenin gue online dan ngampus sampe jenjang tingkat empat ini! Tapi ya sistem nyari semifinalisnya pake voting, gak objektif banget ya keliatannya, tapi emang dinilai juri dan nilai gue cukup memuaskan kok… oke, ini justifikasi. Dan, sama sekali gak cool ya. Ah entah deh. Abis dari lomba itu suka nulis cerpen. Bahkan ada tiga cerpen yang dikirim ke Story, yang satu ditolak karena ada unsur “dewasa”, sedangkan dua naskah lainnya masih dianggurin. Sempet juga ikutan lomba cerpen yang diselenggarain sama majalah abal-abal–namanya Majalah Say! Kenapa abal-abal? Karena, ketika harusnya sudah pengumuman pemenang, majalah baru itu hilang ditelan bumi! DAAAAMN.

Terus, ya gitu deh. Minat baca juga ilang. Tapi gara-gara iseng ikut gathering yang diselenggarain sama Gramedia, jadi muncul minat baca novel lagi. Gara-gara ketemu Uthe–temen SMA yang novelnya udah diterbitin sama GPU dengan label Metropop berjudul Grey Sunflower dan Rainbow and Ocean–atau Ruth Priscillia (iya, panggilannya Uthe, gue panggilannya Utha. Dia ultah 12 April, gue 13 April tapi kita gak kembar kok!) sama anak Unpad bernama Nisza, yang gila banget baca Metropop. Jadi deh abis itu suka baca. Bahkan, berlanjut gue ikutan launching novel Pasung Jiwanya Okky Madasari! Plus nonton teaternya yang gratisan itu! Hehehe.

Sampai pada akhirnya di-WhatssApp sama Ami, ngasih tahu ada yang namanya Gramedia Writing Project. Ngeliat katanya yang diliat teknik penulisan, bukan isi cerita. Hmmm… dicoba deh. Meski kesempatannya emang kecil, karena gue liat Mbak Putu Felisia–doi juara 3 novel Amore oleh GPU dan komentator waktu gue lomba cerpen KFC itu hehe–juga ikutan. Artinya, pengarang yang udah nerbitin novel pun mungkin juga ikutan. Hell yeah. Tapi ya dicoba aja deh ya. Daripada gak tahu hasilnya.

Tapi, berhubung gue orangnya mager dan lack of ideas, jadinya niatan buat cerpen baru pun gak ada. Akhirnya, gue cari cerpen yang pernah gue ikutin buat lomba di majalah abal-abal itu. Cerpen yang dibuat dua tahun lalu yang tanpa kejelasan. Pas gue cek, ternyata masuk 2000 kata. Sedangkan GPU maunya cuma 1200 kata. Akhirnya gue pangkas lah cerita yang tujuh halaman itu jadi empat halaman. Kejamnyaaa.

Sebelum ngirim cerpen itu, gue juga ngecek Twitter Mbak Hetih Rusli–editor kenamaan Gramedia. Dan, jeger juga sih liat kenyataannya… Nih…

Image

Nah loh. Baru tanggal 5 Juli aja udah 1000 naskah. Mabok deh tuh gimana naskah gue. Akhirnya gue sok-sokan nulis potongan novel Metropop–dengan logika menambah peluang. Anyway foto ini gue ambil dari WordPress-nya Poetra Zaman! Hehe, izin copy ya masbro.

Gue pun akhirnya ngirimin naskah gue deh ke situ. Tanggal 16 Agustus. Dua-duanya, yaitu kategori remaja dan kategori Metropop. Dan ketika sudah awal September, gue udah kepo banget liatin timeline GPU di Twitter, yah tapi jarang diungkit. Serasa takut PHP, hehe.

Sampai akhirnya hari Senin, di mana gue lagi galau mau lanjutin bab satu skripsi dan novel Syahmedi Dean berjudul Surga Retak. Di kamar, gue buka netbook dan mastiin apakah si GPU udah ngumumin atau belum. Ah, belum ternyata. Lanjut deh gue baca Surga Retak aja! Sekalian utang sama Bang Dean untuk nge-review di Goodreads juga kan… Eh ponsel siul-siul mulu, ada notifikasi Twitter. Tapi gue cuekin. Soalnya cerita Suri tuh nagih banget!

Ketika jeda, gue cek siapa yang mention Twitter gue. Dan ternyata… Akun @fiksimetropop, Mbak Tia, dan Uthe! Liat isi mention-nya langsung buat bengong. Serius gue bengongnya lamaaa. Apalagi pas gue klik Twitpic-nya ada poster kayak gini…..

Image

Eh, seriusan nih gue masuk? Iya? Iya? Gue beneran bengong selama 10 menit sebelum bales mention mereka. Mana bales mention-nya gue sok cool banget lagi… Tapi waaaaaaa… hamdalah banget pas tau! Suer. Ya meski gue miskin prestasi di dunia tulis-menulis seenggaknya ya pernah jadi seminfinalis deh ya. Ketemu Clara Ng pula! Aaaaaa!!!

Sesudah itu, tahu-tahu anak-anak jurusan dan fakultas ngasih selamet. Padahal wuoy gue kan semifinalis–dan sebenernya gue gak pede akan menang haha. Bukan, bukan gue sok merendah diri, tapi karena gue akhirnya kepoin akun Twitter yang retweet dan bales tweet-nya GPU. Mereka ternyata…. udah ekspert di dunia penulisan. Udah nelorin novel. Aktif di klub sastra. Gak kayak gue yang sukanya leyeh-leyeh di kampus, nge-random di Mac Room Perpustakaan…

Tapi hahaha, mau ketawa. Bukan ketawa nyepelein. Tapi ya surprised karena masuknya kategori remaja yang notabene adalah cerpen dua tahun lalu yang tanpa kabar itu! Ternyata kabarnya lolos jadi 20 besar Gramedia Writing Project. Goks! Terus ya minggu depan writing camp gitu deh di Hotel Amaris dua hari. Sebenernya gue gak tahu ini nginep apa nggak. Kalo pun gak nginep… astaga rumah gue kan di Slipi. Mau ke kantor GPU atau Hotel Amaris cuma nempuh waktu 20 menit paling lama, setengah jam kalo agak macet :p

Gak berekspektasi apa-apa. Terlebih, gue belum mahir dan mumpuni lah istilahnya untuk kayak nulis panjang-panjang macam novel. Tapi makasih banyak untuk kepercayaan yang dikasih. I feel blessed. Makasih Clara Ng dan editor-editor yang percaya kalo cerpen saya teknik nulisnya bagus. Makasih banyak… merasa amat diapresiasi banget ini. Beneran. Apalagi pas malemnya, gue di-add sama Diego, yang katanya iri karena dia mengibaratkan diterima GPU itu ibarat naik hajinya para pengarang atau penulis. Dan Diego ini udah nelurin dua novel di penerbit sebrang.

Oh iya, gue barusan kepo gitu. Ternyata semifinalis yang ada kebanyakan udah banyak berkiprah di dunia nulis. Ada yang sudah nerbitin novel, ada yang sering ikut antalogi cerpen, bahkan ada finalis Puteri Indonesia 2009. Coba, sandingin gue sama mereka. Kayak orang paling “pendek” dengan jam terbang. Ah, tapi. Percaya diri aja deh. Gak akan ada yang tahu ke depannya gimana kan. Jadi, please jangan jiper ya Tha… Lah, kenapa jadi semangatin diri sendiri gini, hehe. Cheers! Can’t wait for next week!

Published by

Tsaki Daruchi

I love reading.

6 thoughts on “Balada Menulis”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s