Jika Pulang Malam

Jika pulang malam, gue susah naik 54. Bus omprengan murah meriah jurusan Depok-Grogol itu emang makin lama jarang banget beroperasi. Jaman gue maba, jam sembilan itu mentok deh. Kalo udah di atas jam segitu, bye bye. Lo harus ngeteng naik 04 ke Pasar Minggu, dari Pasar Minggu naik bus ke Pancoran, dan dari Pancoran naik TransJakarta.

Sebenernya bukan itu sih sorotan yang mau gue ceritain… (kayak ada yang baca aja).

Tapi, jika pulang malam, gue lebih memilih naik kereta. Tapi gue nggak milih turun di Stasiun Cawang lalu naik TransJakarta karena jatuhnya kayak ongkos pulang-pergi. Tapi milih turun di Stasiun Tanah Abang lalu jalan kaki dari sana. Iya sih, nyari dua kilo dari Tanah Abang ke Slipi aka rumah gue, tapi kan kalo malem gak ada Kopajaaa… (padahal kalo sore atau kapan pun gue milih jalan kaki biar irit dasar medit)

Nah. Jadi gini. Gue sih dulu emang sering denger cerita tentang PSK. Iya, PSK yang itu. Iyaaaa yang cewek ‘itu’. Dan, sejak semester tujuh ini, kalo gue sampai di Stasiun Tanah Abang lewat dari jam delapan malam aja, para wanita-wanita percaya diri itu sudah berjejer rapi nunggu pelanggan. Sebenernya gue sendiri semacam… entahlah.

Gue sebenernya suka lucu ngeliat ibu-ibu yang dengan kekanakannya megangin radionya dengan erat, lalu kupingnya ditempel ke speaker padahal speaker-nya nyala gede dengan lagu yang mungkin lagu kesayangannya. Atau ngeliat anak seusia gue tapi perempuan yang agak worried kalo pulang dan akhirnya milih tukang ojek.

Suka sih, sama kerja Jokowi. Bener-bener bersih jalanan tanpa pedagang kaki lima. Ngelirik Gedung G Tanah Abang udah beda. Waktu almarhum bokap gue masih dagang lele di sana, ga semeriah itu catnya. Ah, tapi bukan itu sih hehe.

Gue punya kebiasaan baru sih kalo lewatin trotoar yang udah banyak para kupu-kupu berjejer itu. Gue ini terbiasa berjalan cepat, tapi kalo lewatin trotoar, gue suka lama-lamain. Tapi jangan negative thinking sama gue. Bukan karena gue mau lirak-lirik, gue cuma pengin ‘nguping’ sejenak obrolan mereka. Dan, tanpa sensor atau semacamnya, mereka memperdebatkan gimana caranya biar dada kencang, terus komplain kalo ada klien yang gak suka pake kondom, terus juga ada yang ngeluh karena orang tuanya baru tahu pekerjaannya, bahkan ada yang berangan kalo kliennya jatuh cinta biar dijadiin istri. Lucu aja sih dengernya.

Oh iya, perempuan-perempuan nan percaya diri ini pun plural loh. Ada yang masih belia dan seumur gue, ada yang masih malu-malu mempertontonkan aurat, ada juga ibu-ibu gemuk yang astaga pamer banget pahanya yang gede, lalu juga ada dong yang pake beha hitam doang… Kalo mau liat ya sana gih ke Stasiun Tanah Abang. Inilah untungnya mata gue minus. Jadi kalo lewat biar gak bergidik gue lepas kacamata haha.

Oh iya, PKL di sana emang udah bersih tapi sejak jam tujuh malam sampai jam sepuluh, tetap jadi ramai meski ga serame sebelumnya.

Sekian catatan random saya di blog ini, hehe.

Published by

Tsaki Daruchi

I love reading.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s