Workshop Gramedia Writing Project

Akhirnya, ada niatan untuk nyeritain tentang Gramedia Writing Project juga—di mana sebelumnya gue nge-post dengan judul Balada Menulis yang masih belum tahu juntrungannya gimana. Memang sih, telat banget nyeritainnya. Kita istilahnya dikarantina—whaddehell emang beneran dikerangkeng?—selama dua hari untuk ikut workshop bareng Clara Ng, diwawancara, ikut tantangan buat paragraf kilat bareng tim, dan keputusan untuk jadi tim yang menulis novel.

Hari Pertama

Diawali di hari itu, gue bangun kepagian karena mungkin terlalu excited dengan workshop ini. Ketemu Clara Ng pula. Maka dari itu gue termasuk yang terlalu on time datangnya. Gue pun sengaja naik TransJakarta—yang cuma beda satu shelter aja buat ke kantor Gramedia dari rumah gue. Harusnya gue nyambung mikrolet abis itu. Tapi, karena gue ngerasa too early… diputuskan gue jalan kaki.

Lalu di sana ada Mbak Ayu—yang memang ayu—yang udah menarik perhatian. Lalu juga ada Cindy yang asyik pegang tab-nya. Nggak lama Mami Tijeh datang—di mana gue awalnya nyangka beliau ini editor GPU karena sering liat dia gitu di acara Gramedia sebelumnya (gathering pengarang penulis GPU sampe launching novel Pasung Jiwa), disusul Mbak Renny, Putra, Pinung, dan yang lain. Eits, sebelum itu gue masih canggung banget sama mereka. Yang cewek sih asyik-asyik aja tuh ngobrol karena obrolan cewek yang nggak gue mengerti itu. Sampai akhirnya kita disuruh ke lobi dalam untuk absen dan dikasih beberapa novel, voucher Gramedia, dan bingkisan lainnya.

Gue pun ngobrol bareng Danang di situ—yang cukup buat iri karena dia masuk geng MetroPop. Lalu juga ngobrol bareng Putra—karena kita sama-sama tahu pengumuman lolos 20 besar GWP dari akun @fiksimetropop aka di-mention Bang Ijul. Apalagi ternyata nama kita ini berurutan pas di pengumumannya. Ahahaha.

Lanjutlah kita akhirnya berangkat ke Hotel Amaris, yang langsung ada Hetih Rusli (for God’s sake, I’m her big fan!), Asty Aemilia dan Nina Andiana. Dan tentunya Clara Ng yang adoreable—dari gaya bertutur, tulisan, sampai style-nya. Asyik aja gitu hehe. Kita akhirnya absen lagi, terus abis absen dan pake nametag dari label itu gue dipanggil Mbak Hetih, Mbak Asti, dan Mbak Nina. Gue kira ada apa. Ternyata dapet salam dari Ruth (maksudnya-Ruth Priscillia-temen-gue-yang-gue-ceritain-itu-lho-yang-jadi-editor-dan-udah-nulis-MetroPop). Oooh… gue kira apa, sampe salting gue guenya. Doh! Maklum deh, ada Mbak Hetih, hahahaha.

Selanjutnya dikasih materi dari Mbak Clara. Meski materinya emang pernah gue tau, tapi agak ke-refresh lagi nih. Abis kan otak gue udah dikotori materi-materi kuliah! Lalu, diketahuilah bahwa nyelip Mbak Tia Widiana di workshop kali itu. Gue pun suka banget tulisan Mbak Tia yang abis menangin lomba novel Amore berjudul “Mahogany Hills”. Yes bisa ketemu, sebelumnya kan cuma sapa-sapaan di Goodreads dan Twitter. Gue pun di situ ketemu beberapa orang yang lumayan bisa cepet ngobrol, paling gampang sih cowok-cowoknya kayak Putra, Danang, EA, dan Emha. Kalo ceweknya tentunya si Markonah yang jadi-jadian, juga Pinung yang kebetulan di sebelah kanan gue waktu workshop. Selesai dengan workshop, gue dapet sekamar dengan Putra. Haha. Putra lagi. Kayak jodoh aja—dari pengumuman sampe dapet kamar bareng. Orangnya asyik juga. Terus, pas gue ngobrol ternyata dia ini ternyata ahli buat puisi. Kepoin blognya, terus cerita-cerita soal peserta lain, tanggapan kita tentang yang lainnya. Pokoknya harus dirahasiakan apa yang diobrolin! Hahahaha. Apalagi yang soal ‘foto’ yang buat kita terheran-heran itu!

Lalu, lanjut ada wawancara. Waduh. Udah serem aja ya diwawancara. Akhirnya ya begitu. Gue ditanya suka buku apa aja? Ya gue jawab aja, emang lagi suka baca novel… dengan lintas genre, abis gimana ya hahaha. Nggak ada ketentuan khusus untuk baca novel sih. Mulai dari Syahmedi Dean, Leila S. Chudori, sampe ke mana-mana. Terus ditanya waktu luang, soal skripsi yang gue lakuin, dan seterusnya.

Setelah itu, nervous lah kita-kita ini karena akan dibuat game. Tantangan kali ye bukan game. Jadi nulis paragraf yang dikembangin dari beberapa kalimat. Lagi-lagi gue satu tim sama Putra—dan kali ini bareng sama Mbak Renny. Dan… gue ngerasa blank. Ngerasa nggak oke banget sih itu hasilnya. Putra dan Mbak Renny pun mengakui, haha. Tapi, nasi telah jadi bubur! Jadi, have fun aja deh! Nggak berekspektasi apa-apa, udah ketemu Clara Ng aja udah asyik banget.

Malamnya kita main ke Bandar Djakarta, makan bareng panitia dan peserta GWP yang lain. Di sana sempet berinteraksi sama Mbak Ayu, Mbak Renny, Kiky, Mbak Meme, dan yang lainnya. Makannanya buat kenyang pake banget. Selesai itu ada wacana mau ngobrol-ngobrol gitu bareng yang lain tapi pada tepar. Trus, bodohnya gue dan Putra—ada Markonah juga di situ—malah sok mau beli cemilan ke Ind*maret, terus naik lift bareng Clara Ng dengan gaya udik, pas di basement malah katro karena nggak ada Indomaret. Ahaha. Krik.

Akhirnya malah kita Twitter-an di kamar masing-masing, saling follow dan sebagainya. Sampe akhirnya gue ketiduran nonton Amerincan Next Top Model. Krik krik krik.

Hari Kedua

Esoknya, tau-tau gue ngintip Mbak Ayu, Mbak Me, dan Mbak Orin dipanggil Mbak Hetih. Wuidih. Kayaknya mereka fiks jadi tim MetroPop—dan emang bener sih. Trus gue juga dipanggil bareng Emha dan Mbak Renny—tapi bingung kenapa nggak ada Putra. Di geng horror dan thriller; Pinung, Markonah, dan Mbak Kiky juga dipanggil. Tapi untuk tes ulang. Hahahaha. Sedihnyo! Katanya tulisan kita jelek banget. Jadi istilahnya ini semacam remedial gitu kali ya. Hadeh. Yang gue heran kenapa nggak bareng Putra ya? Gue kan setim sama dia, malah di-switch sama Emha. Lalu, tes pun dilakuin.

Gaya nulis Emha emang nyambung buat gue, dan dengan gampangnya gue ikutin waktu itu. Alasan Mbak Nina milih Emha untuk jadi pembuka juga karena Emha jago membuat pembuka yang menarik. Dilanjutkan ke gue, lalu Mbak Renny. Lalu sempet ditanya-tanya soal estafet yang akan dilakuin. Gue sih oke-oke aja online, begitu juga Mbak Renny. Tapi Emha malah nggak yakin. Padahal menurut gue di situ letak kesalahan Emha… L

Dan… eng-ing-eng. Pengumuman diumumkan setelah check out. Tim MetroPop sesuai dengan yang ditebak dipilih Mbak Ayu, Mbak Me, dan Mbak Orin. Tim Horor dipilih Markonah, Pinung, dan Mbak Kiky. Tim Remaja yang agak surprised adalah gue, Mbak Renny, dan Putra. Putra. Lagi. Haha. Mau ngakak, apalagi kita sempet difoto sama akun Gramedia trus di-retweet sama akun @fiksimetropop lagi kemarinnya. Aduh aduh…

Setelah itu kita ke Central Park buat belanja buku deh, sama nanya-nanya ke editor novel yang bagus. Satu yang luput: gue nggak foto bareng Mbak Hetih. Hiks.

Setelah Itu?

Estafet pun berlangsung. Di awal gue sangat tersendat, karena gaya nulis gue yang terlalu beda sama Putra dan Mbak Renny. Tapi, syukurlah menurut editor kami nan keceh dan detail aka Mbak Nina, gue mulai senapas dengan mereka. Gue pun belajar amaaaaaaat banyak. Dari Putra yang cara menulisnya dari perasaan—halah, tapi bener kok. Putra juga udah punya kumcer di Plot Point! Mbak Renny yang jago membuat rahasia-rahasia dan klu-klu tulisannya. Ah, menyenangkan deh. Apalagi kalo inget jaman estafet, si Mbak Renny suka gregetan sama Putra yang belom kelar deadline, geli-geli kocak. Terus gue yang pusing karena tugas buanyak—sampe akhirnya pengaruh sama IP semester ini hiks. Tapi terbayarlah. Kan tahun ini mau terbit Hujan Daun-Daun! J

Yang lain?

Putra berinisiatif untuk buat grup GWP di Facebook. Di sana kita sharing naskah yang lolos GWP—plus mencantumkan kelemahan dan kelebihan dari naskah itu. Dan… mereka emang jagoan banget. Gue merasa kerdil. Hahaha.

Selanjutnya, gue iseng buat grup GWP di WhatsApp. Dan? GILA! RAME! SERU! Hahaha, bayangin aja… grup itu selalu ruame. Awalnya kan pas workshop itu kan masih canggung ya, sekarang mah kagak. Di grup dari A-Z dikupas. Sayangnya kurang EA dan Danang… hiks. Bisa 400-an new messages kalo didiemin. Ahaha, boros batere banget deh. Tapi senang! Eh iya, kan waktu workshop ada tiga orang yang nggak dateng (masing-masing genre kekurangan satu personil), tapi Mbak Ida dan Dhimas ditemukan. Sayangnya, Clairine Nathania (yang notabene satu genre sama gue juga) nggak nongol! Duh, disayangkan.

Oh iya, selain novel estafet, kita juga akan nerbitin kumpulan cerpen kota—semua finalis. Sebagai yang udah baca karya-karya mereka, dijamin akan puas deh. Hahaha. Promosi! :p

Sampe sekarang pun tetep berinteraksi lewat grup WhatsApp kok. Bahkan sempet ketemuan pas Indonesia Book Fair, dan baru aja kemarin ke rumah Mbak TJ—yang ternyata adalah Wapemred Bintang Home—dan ditraktir makan bakso juga mie ceker bareng Markonah juga.

Dan… kita ini lagi dikejar deadline untuk nulis novel solo. Punya gue pun… baru 20 halaman! Hiks!

Published by

Tsaki Daruchi

I love reading.

5 thoughts on “Workshop Gramedia Writing Project”

  1. Uthaaa, akhirnya bikin juga postingan soal GWP! Aku mau bikin sejak duluu eh lum bikin mulu. Hueee… Kangen juga ya sama masa2 estafet yang bergelora ( opo to iki), i mean ya berbagai perasaan berkecamuk gitu but it’s fun! Can’t wait novel kita, Hujan Daun-Daun terbit. Uyeee.. \(^o^)/

    1. Iya dong Mbak Ren, harus di-posting biar inget ya! Hahahaha. Duh, covernya kayak gimana ya??? Harusnya udah jadi kan yaa! Yeeeeeh, harus banget ini ketemuan lagi kita semua hiks!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s