Mereka Bertiga

Mereka bertiga selalu nemenin gue ke mana aja. Setiap mahasiswa, pasti punya mereka. Mereka itu nyawanya mahasiswa. Jelas, lah. Bahkan, seorang siswa! Dengan gampang ditebak mereka bertiga adalah laptop, ponsel, dan dompet.

Dan udah tiga minggu lebih gue “kehilangan” mereka. Iya, kehilangan. Laptop yang baru nemenin gue selama empat bulan belakangan, ponsel yang nemenin gue setahun lebih dan nyaris nggak pernah ngambek, juga dompet berisi kartu-kartu penting. Kehilangannya juga bukan gue yang mau kok. Tapi saat gue semangat ngerevisi outline skripsi, buka naskah novel setengah jalan yang mau dikirim ke editor, dan Winamp yang menyala.

Gue memang makhluk nokturnal. Malam baru bisa kerja. Jadi ya begitu, mulai dari beberes kamar jam sepuluh malam saat itu, gue akhirnya pewe untuk ngerevisi outline skripsi yang baru aja gue dapet dari dosen pembimbing. Lalu, sekitar jam dua belas gue jajan ke warung deket rumah. Akibat ngemil kebanyakan gue ngantuk dan tidur. Dengan keadaan laptop lagi di-charge, ponsel yang juga sedang di-charge via laptop, dan dompet yang ada di sebelah gue.

Jam lima pagi bangun, gue kaget udah nggak ada mereka bertiga. Gue tipikal orang yang nggak percaya kalo barang gue ilang kali ini tentu percaya karena sebelum tidur itu ada di sebelah gue. Gue pun turun, berlagak tenang tapi panik, dan bilang sama nyokap… “Skripsi gout ilang…”

Dan… ya hilang.

Gue nulis ini juga biar ikhlas. Abis, gue masih suka mikir kalo lagi bete dan bosan, pengin nonton film di laptop tapi udah nggak ada. Gue pengin nge-Path, tapi sekarang pake Blackberry abang yang dipinjemin. Ya begitu lah…

Apalagi isi laptop gue. Hasil tugas dari SMA, data-data kepanitiaan, naskah-naskah novel, cerpen-cerpen setengah jadi, outline novel yang kali aja akan gue terusin jadi novel, bahkan foto-foto sarat kenangan yang nggak ada di Facebook. Bahkan… yang paling geli adalah screencapture sosial media seseorang yang amat berarti buat gue ketika masang status konyol itu… ‘raib’.

Kalo ditelaah lagi, sebenarnya nggak gampang punya dua gadget itu. Keluarga gue bukan tipikal yang dengan enteng beli barang. Gue punya ponsel (Samsung Ace +), ponsel yang sebenernya nggak sekeren iPhone 5S atau Samsung 4S, tapi gue dapet karena lomba novelet.

Laptop Lenovo B490 i5, yang gue beli dengan nabung beasiswa yang gue dapet selama kuliah. Nyokap pun nambahin uang karena tau gue sedang nyusun skripsi, juga lagi semangatnya nulis-nulis.

Untuk dompet, sebenernya gue nggak mempermasalahkan karena isinya udah gue urus. KTP, KTM, ATM, dan beberapa kartu penting, photobox bareng temen jurusan, foto almarhum bokap 3×4 satu-satunya…. mungkin bisa dikembaliin.

Tapi ya gue agak sangsi dengan orang yang dengan enaknya mengambil barang yang sebenernya nggak mudah didapat. Bagi beberapa orang, mungkin hidup gue keliatan plong. Karena gue paling benci dikasihanin. Makanya gue punya effort lebih.

Rasanya pengin tahu siapa yang ngambil mereka bertiga dari sisi gue. Rasanya pengin congkel matanya pake garpu. Terus, gue juga bingung gimana dapetin laptop dan ponsel pengganti. Memang sih, sementara ini gue pake netbook lama yang gue dapet juga dari lomba nulis cerpen, juga Blackberry punya abang gue yang suka banget jampasir. Mungkin emang gue kufur nikmat meski gue adaptif dengan gadget lemot ini. Tapi…. lo ngerti lah rasanya.

Lapor polisi? Udah, kok. Hari itu juga, malamnya gue lapor ke Polres. Sekitar satu jam lebih ditanya penyidik dan dapat bukti surat kehilangan lapor, sampe saat ini juga nggak ada respons atau pemeriksaan di sekitar rumah. Kecil sih, rasanya karena cuma mahasiswa yang kehilangan tiga items begituan. Tapi, dongkol juga.

Karena, gue sempet nyoba nge-detect letak ponsel gue lewat akun Gmail yang dikoneksi di Android. Empat hari masih wara-wiri. Mungkin aja pelakunya masih di sekitar. Tapi Hari kelima, udah last seen  di WhatsApp dan nggak ke-detect lagi. Sungguh luar biasa pengorbananmu, Pak…

Ah, sudahlah. Tapi tetap yakin “di balik kesusahan, ada kemudahan…”

Semoga, ya. Semoga.

Gue, yang kangeeeeen banget sama Lele dan Sasa.

Published by

Tsaki Daruchi

I love reading.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s